Belajar Pajak itu Mudah Ini Pengertian Pajak

Memahami pajak sejatinya tak serumit yang dibayangkan sebab studi pajak mampu bersama dengan langkah yang mudah. Untuk mempelajari perihal PPh, pahami lebih-lebih dahulu pengertian pajak pendapatan itu sendiri.

Pajak terbagi jadi sebagian jenis, salah satunya adalah pajak penghasilan. Pahami pengertian belajar pajak pendapatan dan banyak variasi jenisnya lewat artikel ini.

Klikpajak by Mekari dapat mengkaji basic pemahaman pajak jadi dari pengertian Pajak Penghasilan (PPh) berikut ini.

Definisi Pajak

Sebelum mengkaji pengertian pajak penghasilan, sebaiknya pahami dulu apa yang dimaksud bersama dengan pajak.

Menurut Undang-Undang No. 28 Tahun 2007 pajak didefinisikan sebagai iuran atau kontribusi terutang yang mesti dibayarkan oleh mesti pajak dan berupa memaksa.

Kendati demikian, pembayaran pajak punya banyak fungsi, yakni:

 

Fungsi anggaran

Pajak sebagai fungsi anggaran bermakna pajak mampu dijadikan sebagai sumber anggaran negara yang nantinya diimbangi bersama dengan pengeluaran negara.

 

Fungsi regulasi

Pajak yang merupakan fungsi regulasi mengindikasikan bahwa pajak berperan sebagai instrumen untuk sesuaikan sektor sosial dan ekonomi.

 

Fungsi distribusi

Sementara itu, pajak sebagai fungsi distribusi bermakna pajak digunakan untuk meningkatan kesejahteraan masyarakat secara merata.

 

Fungsi stabilisasi

Sedangkan pajak sebagai fungsi stabilisasi tunjukkan bahwa pajak berfungsi dalam capai stabilitas ekonomi yang mengarah pada peningkatan pendapatan negara.

Berbicara soal pajak, pada dasarnya di Indonesia terkandung lima type pajak , yaitu Pajak Pertambahan Nilai (PPN), Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM), Bea Masuk (BM), Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), dan Pajak Penghasilan (PPh) yang dapat dibahas kali ini.

 

Pengertian Pajak Penghasilan

BACA JUGA  17 Ide Bisnis untuk Mahasiswa untuk tahun 2020

Pajak Penghasilan atau biasa disebut PPh adalah type pajak yang dikenakan kepada Wajib Pajak Orang Pribadi (WP OP) atau WP Badan atas pendapatan yang di terima dalam suatu masa maupun tahun pajak.

Mengacu pada Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 perihal Perubahan Keempat UU No. 7 Tahun 1983 perihal Pajak Penghasilan, yang menyebutkan:

“Objek pajak atau pendapatan yang dimaksud merupakan setiap tambahan kapabilitas ekonomis yang diperoleh Wajib Pajak, baik berasal dari dalam negeri maupun luar negeri, yang dipakai untuk konsumsi atau mengimbuhkan kekayaan Wajib Pajak terkait, meliputi keuntungan usaha, gaji, honorarium, hadiah, royalti, dividen dan lain sebagainya.”

Pelajari teori PPh selengkapnya pada Ulasan Lengkap Pajak Penghasilan: Jenis-Jenis PPh, Objek, Subjek, Tarif dan Contoh

Jenis-Jenis Pajak Penghasilan

Di Indonesia terkandung sebagian type pajak pendapatan yang mesti dibayarkan, di antaranya adalah:

 

1. Pajak Penghasilan Pasal 21

Pajak Penghasilan Pasal 21 (PPh 21) didefinisikan sebagai pungutan yang dikenakan atas pendapatan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan dan pembayaran lainnya bersama dengan nama dan dalam bentuk apa pun yang diperoleh dari pekerjaan atau jabatan, jasa, dan aktivitas yang di terima oleh mesti pajak dan dibayarkan setiap bulannya.

Dengan kata lain, warga negara yang udah punya pendapatan diwajibkan untuk membayar pajak pendapatan pasal 21.

 

2. Pajak Penghasilan Pasal 22

Pajak Penghasilan Pasal 22 (PPh 22) adalah pungutan yang dikenakan pada Badan Usaha Tertentu (BUT), baik milik pemerintah maupun swasta. Biasanya badan usaha ini mengoperasikan perdagangan ekspor, impor, dan re-impor.

 

3. Pajak Penghasilan Pasal 23

BACA JUGA  Jasa Aqiqah di Bandung untuk Menghemat Waktu dan Tenaga

Pajak Penghasilan Pasal 23 (PPh 23) adalah pungutan yang dikenakan pada pendapatan mesti pajak atas transaksi berkaitan dividen, modal, hadiah penghargaan, penyerahan jasa, royalti, bunga, sewa dan lain sebagainya, di luar yang dipotong PPh 21.

 

4. Pajak Penghasilan Pasal 25

Pajak Penghasilan Pasal 25 (PPh 25) disimpulkan sebagai pembayaran berupa angsuran pajak yang berasal dari jumlah pajak pendapatan terutang menurut SPT Tahunan PPh dikurangi PPh yang dipotong serta PPh yang dibayar/terutang di luar negeri yang boleh dikreditkan.

 

5. Pajak Penghasilan Pasal 26

Pajak Penghasilan Pasal 26 (PPh 26) adalah pungutan yang dikenakan atas pendapatan yang diperoleh mesti pajak luar negeri tapi bersumber dari dalam negeri (Indonesia), tidak cuman bentuk usaha tetap.

 

6. Pajak Penghasilan Pasal 29

Pajak Penghasilan Pasal 29 (PPh 29) merupakan pajak yang dikenakan pada mesti pajak pribadi maupun badan atas PPh terutang dalam setahun yang jumlahnya lebih besar daripada jumlah kredit pajak yang udah dipotong dan disetor sendiri.

 

7. Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2)

Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat (2) merupakan pungutan atas pendapatan berupa final serta tidak mampu dikreditkan bersama dengan pajak pendapatan terutang, layaknya bunga deposito atau tabungan, bunga simpanan yang dibayarkan koperasi, hadiah undian, transaksi saham, bunga obligasi dan surat pinjaman negara cocok keputusan yang berlaku.