Apakah bintik-bintik putih termasuk jerawat?

Banyak orang memiliki bintik-bintik putih di wajah mereka. Daerah yang terkena mungkin hanya di wajah, atau mungkin muncul di dada atau lengan juga.

Bintik putih dapat memiliki bentuk berbeda. Bisa berupa bercak-bercak warna pada wajah atau benjolan kecil yang keras.

Pada artikel ini, kita akan memeriksa lima kemungkinan penyebab bintik-bintik putih pada wajah.

Milia

Milia berbentuk bulat kecil, keras, dan benjolan putih di wajah yang sering dikira sebagai jerawat.  Berkembang ketika keratin – protein yang ditemukan di lapisan atas kulit – dan komponen sel kulit mati lainnya terperangkap di bawah permukaan kulit.

Area milia yang paling umum muncul adalah di sekitar mata, pipi, dan hidung.

Ini dapat terjadi pada semua usia pada pria dan wanita. Milia paling sering terjadi pada bayi yang sangat muda, dan kondisi ini juga disebut bintik-bintik susu.

Baca juga jamu penghilang jerawat untuk informasi lebih lanjut.

Penyebab

Milia dapat dipicu oleh reaksi alergi terhadap produk keras, krim wajah yang mengiritasi, dan kerusakan akibat sinar matahari.

Pengobatan

Penyakit ini biasanya membaik tanpa pengobatan dalam beberapa minggu. Dokter kulit merekomendasikan untuk tidak memencetnya.

Jika kondisinya tidak membaik dengan sendirinya, dokter kulit dapat mengobati milia dengan berbagai cara:

  • Lancing. Dokter atau dokter kulit akan menggunakan jarum halus berkualitas medis untuk mengekstrak keratin.
  • Menerapkan krim retinoid. Orang dapat menggunakan ini di wajah mereka tetapi tidak di sekitar mata mereka.
  • Mikrodermabrasi. Ini adalah prosedur yang menghilangkan lapisan paling atas dari area yang terpengaruh.
  • Kulit mengelupas. Perawatan yang menghilangkan lapisan atas kulit dan dapat digunakan untuk menghilangkan milia.

Milia bukan kondisi berbahaya dan tidak menyebabkan rasa tidak nyaman, sakit, atau menyengat. Jika benjolan putih tidak hilang dengan sendirinya, atau jika seseorang menemukan mereka tidak enak dilihat, bicarakan dengan dokter tentang cara menghilangkannya.

Pityriasis alba

Pityriasis alba dianggap sebagai jenis eksim. Penyakit ini muncul sebagai area pucat berwarna merah muda atau merah pucat pada kulit, yang bening hingga halus berwarna putih (hipopigmentasi) bercak.

Bisa sebanyak 20 bercak, seringnya pada wajah dan lengan. Pityriasis alba lebih terlihat pada orang dengan kulit gelap atau setelah terkena paparan sinar matahari.

Kondisi ini sebagian besar ditemukan pada anak-anak dan remaja, dengan 5 persen anak-anak di seluruh dunia mengembangkan kondisi tersebut di beberapa titik.

Pengobatan

Tidak ada pengobatan khusus untuk pityriasis alba, tetapi dokter dapat mengobati gejala gatal atau ketidaknyamanan dengan krim steroid atau non-steroid.

Jika bercak mulai terasa gatal atau kering tidak nyaman, seseorang harus berkonsultasi dengan dokter.

Vitiligo

Vitiligo muncul sebagai bercak kulit yang telah kehilangan pigmen warnanya. Itu dapat terjadi di mana saja pada tubuh, termasuk wajah. Ini mempengaruhi sekitar 1 persen orang di seluruh dunia.

Vitiligo dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi sekitar setengah dari orang-orang dengan kondisi ini berkembang sebelum usia 20-an.

Penyebab

Vitiligo terjadi pada semua warna kulit, tetapi paling terlihat pada kulit hitam. vitiligo tidak menular.

Sel-sel kulit membuat pigmen yang disebut melanin, yang memberi warna pada kulit. Beberapa ilmuwan percaya bahwa kulit yang terkena vitiligo berkembang ketika tubuh membentuk antibodi terhadap melanin dan menghancurkannya.

Pengobatan

Penderita vitiligo harus memakai tabir surya setiap saat dan menutup mata di bawah sinar matahari karena kulit yang terkena akan lebih mudah terbakar.

Jika seseorang menginginkannya, mereka dapat menggunakan krim kulit berwarna untuk menyembunyikan area vitiligo, dan dokter akan dapat merekomendasikan krim terbaik yang tersedia.

Dokter juga dapat merekomendasikan krim anti-inflamasi, seperti kortikosteroid berkekuatan lebih tinggi, untuk membantu mengembalikan pigmen yang hilang.

Penggunaan kortikosteroid jangka panjang, bagaimanapun, dapat membawa efek samping yang tidak diinginkan, seperti penipisan kulit, sehingga dokter dapat meresepkan jenis krim anti-inflamasi lainnya.

Perawatan sinar ultraviolet (UV) buatan atau fototerapi dapat digunakan, seringkali selama beberapa bulan. Perawatan laser juga dapat digunakan untuk merawat beberapa area kulit.

Pityriasis versicolor

Pityriasis versicolor (juga disebut tinea versicolor). Hal ini adalah kondisi umum, karena infeksi ragi, yang menyebabkan bercak lebih terang atau lebih gelap pada kulit. Ini dapat terjadi di mana saja pada tubuh dan mungkin gatal atau terasa kering atau bersisik.

Pityriasis versicolor lebih sering ditemukan pada remaja dan dewasa muda dan sering di daerah tropis dan sub-tropis. Di daerah beriklim sedang, tambalan yang berubah warna dapat hilang pada bulan-bulan yang lebih dingin.

Penyebab

Lebih dari 90 persen orang dewasa memiliki ragi yang disebut Malassezia hidup di kulit mereka. Ini adalah kejadian alami dan biasanya tidak menimbulkan masalah.

Namun, kadang-kadang, ragi tumbuh berlebihan. Ketika ini terjadi, itu mengubah warna kulit, sehingga menyebabkan pityriasis versicolor. Ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti:

  • cuaca panas dan lembab
  • kulit berminyak
  • sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • perubahan hormon

Pengobatan

Ada berbagai cara berbeda untuk berhasil mengobati tinea versikolor. Tambalan mungkin membutuhkan waktu beberapa bulan untuk kembali ke warna semula, dan krim matahari harus digunakan untuk melindungi kulit dari sinar matahari.

Obat-obatan yang dapat membantu termasuk:

  • krim dan lotion anti-jamur dioleskan pada kulit
  • pembersih anti-jamur obat yang akan membantu ragi tumbuh di luar kendali
  • pil anti-jamur yang diresepkan oleh dokter jika pityriasis versicolor meliputi area tubuh yang luas.
  • Mungkin pityriasis versikolor dapat kembali bahkan setelah perawatan, terutama jika orang tersebut bepergian ke daerah beriklim panas dan lembab.

Hipomelanosis gutat idiopatik

Hipomelanosis gutat idiopatik, juga dikenal sebagai bintik-bintik matahari putih, menyebabkan bintik-bintik putih datar yang berdiameter 1 hingga 10 milimeter.

Bintik-bintik ini dapat terjadi pada wajah, lengan, punggung atas, dan tulang kering. Meskipun mereka paling sering berkembang pada orang-orang dengan kulit putih, orang-orang dengan kulit gelap dapat mengembangkannya juga.

Penyebab

Hipomelanosis gutat idiopatik tampaknya terjadi dalam kaitannya dengan paparan sinar matahari yang lama dari waktu ke waktu. Namun, alasan mengapa ada penurunan melanin di daerah yang terkena dampak belum diketahui.

Kondisi kulit ini muncul lebih sering pada orang di atas usia 40, tetapi ini kemungkinan disebabkan oleh lamanya waktu kondisi tersebut berkembang.

Pengobatan

Tidak diperlukan perawatan atau tersedia untuk menghilangkan kondisi tersebut. Krim steroid, krim kamuflase, dan dermabrasi dapat mengurangi tampilan flek.