Beberapa Hal Mengenai Olahraga E-sport Saat Kini

Merebaknya Esport masuk ke dalam jenis olahraga yang dimana kegiatan ini banyak digandrungi oleh kawula muda namun tidak sedikit juga orang tua yang menyenangi kegiatan esport ini. Banyak pabrik atau konveksi baju yang menerima pesanan untuk pemebuatan atau bikin jersey esport untuk berbagai komunitas yang akan digunakan untuk sebuah pertandingan.

Waktu lalu kita sudah melihat Asian Games yang mengikutkan e-sport jadi salah satunya cabang olahraga yang mulai coba dipertandingkan. Itu ialah pertama kali buat Asian Games untuk mengadakan electronic sports itu. Tetapi pernah tidak sich kalian menanyakan, “Bagaimana dapat bermain video game jadikan seorang jadi olahragawan?” “Bagaimana dapat pekerjaan itu dipandang seperti olahraga?”

Untuk menjawab hal tersebut, sebaiknya tahu terlebih dulu apa berarti sport. Sport mempunyai pengertian umum jadi semua pekerjaan yang mempunyai kegiatan fisik, lewat keterlibatan casual atau teroganisir dengan arah untuk mengekspresikan atau tingkatkan potensi fisik serta mental yang dapat dipakai untuk jalinan sosial atau mendapatkan prestasi.

Untuk makna jalinan sosial serta mendapatkan prestasi tentunya kalian memahami kan, namun bagaimana dengan pekerjaan fisik itu? Apa beberapa hal yang terkait fisik yang dapat didapat lewat e-sport?

1. Kemampuan motorik yang mengagumkan
Mereka yang ikuti e-sport terutamanya yang memakai PC nyatanya mempunyai potensi bergerak yang benar-benar mengagetkan saat dibanding dengan orang biasa. Beberapa olahragawan e-sport dapat lakukan pergerakan di keyboard serta mouse sampai 400 pergerakan untuk setiap menitnya. Pergerakan itu asimetris dimana ke-2 tangan mempunyai pergerakan yang tidak sama pada saat yang bertepatan dimana itu bermakna otak kerja benar-benar keras.

2. Mempunyai denyut nadi sama dengan olahragawan maraton
Memang beberapa olahragawan e-sport terlihat seperti orang malas yang cuma terduduk di muka monitor kaca computer. Namun menurut satu hasil riset pekerjaan itu nyatanya lebih kompleks dari yang dipikirkan.

Mereka yang bermain strategy game mempunyai denyut nadi sampai 160 sampai 180 denyutan pada sebuah menit. Hal tersebut sama dengan beberapa orang yang lari cepat sekali seperti maraton.

3. Dibutuhkan latihan untuk permasalahan tempat badan
Ada bukti menarik jika rata-rata olahragawan e-sport nyatanya mempunyai bentuk badan yang kurang sehat karena bermain game dalam tempat yang tidak baik saat pertama-tama. Walau sebenarnya hal itu benar-benar memengaruhi kapasitas mereka dalam bermain. Oleh karenanya, mereka dilatih untuk tempat badan, terutamanya sisi pundak serta leher.

4. Kontrol gizi serta nutrisi yang baik
Nutrisi beberapa olahragawan e-sport nyatanya ikut dilihat karena mereka duduk berjam-jam di muka monitor untuk latihan. Mereka sebagai juara nyatanya mempunyai diet sehat yang sama dengan olahragawan olahraga lain.

Malah mereka memperoleh nutrisi penambahan dari ginseng untuk tingkatkan perputaran otak. Akan tetapi, keadaan ini nyatanya masih diakui oleh sejumlah besar olahragawan e-sport.

5. Mempunyai batas usia
Sadar tidak sadar, nyatanya beberapa olahragawan e-sport seperti olahragawan sepakbola yang mempunyai batas usia. Menurut beberapa olahragawan, batas usia keadaan bugar untuk seorang olahragawan e-sport ialah pertengahan 20. Itu karena refleks mereka telah mulai alami penurunan serta pesaing muda masuk waktu terbaik.

Akan tetapi, bukan bermakna mereka tidak dapat perpanjang karier mereka. Rene Pinkera, olahragawan World of Warcraft, dapat perpanjang usia karirnya sampai lima tahun. Itu bermakna di waktu akhir 20 tahun, ia harusnya siap-siap melepas profesinya itu.

Menarik bukan mengenai e-sport ini? Sebenarnya pertanyaan mengenai e-sport itu sama juga dengan pertanyaan yang dilemparkan pada olahragawan catur dan bridge, “Memangnya dari mananya pekerjaan itu dapat dipandang olahraga?” Nah, saat ini telah tidak lagi ada kan pertanyaan yang melawan e-sport tidak dapat dipandang seperti tempat olahraga?