Sinopsis Film Merah Putih Memanggil 2017

Merah Putih Memanggil Indonesia adalah sebuah film untuk genre action. Diperankan oleh aktor berbakat dan aktris yaitu Indonesia berdarah Batak Prisia Nasution, Restu Sinaga Maruli Tampubolon dan serta beberapa pemain lain. Film ini bercerita tentang pasukan Tentara Nasional Indonesia yang bertugas sebagai perwakilan di misi penyelamatan warga negara Indonesia Indonesia bertindak terorisme internasional. [1] Dengan tema patriotisme, nasionalisme dan ketekunan militer, dirilis pada 5 Oktober 2017 .

Sinopsis film Merah Putih Memanggil

 

Rilis
05 Oktober 2017

Negara
Indonesia

Bahasa
Indonesia

Sutradara
Mirwan Suwarso

Produser
Josi R. Karjadi

Pemeran
Maruli Tampubolon, Aryo Wahab, Prisia Nasution,
Happy Salma, Restu Sinaga, Mentari de Marella,
Verdy Bhawanta, Arjan Onderdewijngaard,
Letda Eko Jati, Serka Sepi Ermawan

Sinematografi
Steve Mason, Donny Firdaus

Music
Aksan Sjuman.

Download film merah outih memanggil

Film ini diawali dengan disekapnya kapal pesiar yang berukuran sedang berbendera Indonesia di wilayah perairan negara tetangga Indonesia yang merupakan negara fiktif Tongo, oleh sekelompok teroris International. Salah satu awak kapal yang telah ditembak mati oleh teroris disebabkan melakukan perlawanan dan juga pembangkangan.

Teroris dipimpin oleh pria bernama Diego (Ariyo Wahab) sosok bengis, kejam dan juga tidak memiliki rasa simpati. Diego dibantu kaki tangan bernama Lopez (Restu Sinaga) dan juga merekalah teroris bermukim di Tongo, negara tetangga dari Indonesia.

 

kelompok teroris dan Diego Lopez membuat sandera 4 Orang awak termasuk kapten kapal kapal pesiar dan tiga warga lainnya diculik dan dibawa ke suatu daerah di bagian selatan negara Tongo.

Diego mengambil penculikan tebusan terhadap negara-negara yang warganya diculik. Sementara TNI belum mampu membantu karena wilayah sandera teroris di luar wilayah Indonesia.

Meski telah berusaha untuk melakukan perlawanan, pada kenyataannya, pasukan keamanan dan pemerintah negara bagian tidak dapat menangani aksi keji Tongo. kelompok teroris yang cukup agresif dan terlatih dalam perlawanan, salah satu alasan mengapa Tongo gagal penyelamatan.

Tongo negara kewalahan dalam menghadapi teroris. Jumlah masalah internal pemerintah Tongo Tongo sendiri adalah penyebab resistensi gagal.

Melalui pendekatan ini, pemerintah Indonesia terhadap negara Tongo yang mengakibatkan Indonesia diberi akses ke militer untuk membuat rencana operasi bersama antara angkatan bersenjata. Setelah latihan militer rutin, Kapten Norman (Maruli Tampubolon) melihat berita video tentang kurungan.

Komandan Komando Pasukan Khusus dari antiteroris yang ditetapkan Norman penyelamatan sandera. Timnya membantu pasukan gabungan dari unsur-unsur. Mereka memiliki 48 jam untuk menyelamatkan para sandera. tentara TNI
melakukan operasi rahasia.

Dalam keadaan siaga, yang akan dibantu oleh pesawat militer Angkatan Udara dan kapal perang angkatan lautnya temput TNI. Ada juga terlibat Kopaska operasi. Semua unit TNI akhirnya terlibat. Meskipun pasukan khusus berhasil menyelamatkan para sandera, yang dianiaya oleh pasukan pemberontak.