Mengenal Tentang Cedera Hamstring Saat Olahraga

Gambaran
Cedera hamstring terjadi ketika Anda meregangkan atau menarik salah satu otot hamstring Anda – kelompok tiga otot yang berjalan di sepanjang bagian belakang paha Anda. Cedera hamstring merupakan salah satu dari beberapa macam cedera olahraga yang mungkin terjadi pada atlet maupun non atlet.

Anda mungkin lebih mungkin mengalami cedera hamstring jika Anda bermain sepak bola, bola basket, sepak bola, tenis, atau olahraga serupa yang melibatkan lari cepat dengan berhenti dan mulai mendadak. Cidera hamstring dapat terjadi pada pelari dan penari juga.

Tindakan perawatan diri seperti istirahat, es, dan obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas sering kali Anda perlukan untuk meredakan rasa sakit dan pembengkakan yang terkait dengan cedera hamstring. Jarang, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki otot atau tendon hamstring.

Gejala
Cedera hamstring biasanya menyebabkan rasa sakit yang tiba-tiba dan tajam di bagian belakang paha Anda. Anda mungkin juga merasakan sensasi “popping” atau robek. Pembengkakan dan kelembutan biasanya berkembang dalam beberapa jam. Anda juga mungkin mengalami memar atau perubahan warna di sepanjang bagian belakang kaki Anda, serta kelemahan atau ketidakmampuan otot untuk menambah berat pada kaki yang cedera.

Kapan harus ke dokter
Strain hamstring ringan dapat diobati di rumah. Tetapi Anda harus pergi ke dokter jika Anda tidak dapat menahan beban pada kaki yang cedera atau jika Anda tidak dapat berjalan lebih dari empat langkah tanpa rasa sakit yang berarti.

Penyebab
Otot hamstring adalah sekelompok tiga otot yang berjalan di sepanjang bagian belakang paha Anda dari pinggul Anda hingga tepat di bawah lutut Anda. Otot-otot ini memungkinkan untuk merentangkan kaki lurus ke belakang tubuh dan menekuk lutut. Ketika salah satu dari otot ini meregang melebihi batasnya selama aktivitas fisik, cedera dapat terjadi.


Faktor risiko cedera hamstring meliputi:

Partisipasi olahraga. Olahraga yang membutuhkan lari cepat atau lari, atau aktivitas lain seperti menari yang mungkin memerlukan peregangan ekstrem, membuat cedera hamstring lebih mungkin terjadi.
Cidera hamstring sebelumnya. Setelah Anda mengalami satu cedera hamstring, Anda lebih cenderung untuk mengalami cedera hamstring, terutama jika Anda mencoba untuk melanjutkan semua aktivitas Anda pada tingkat intensitas sebelum cedera sebelum otot Anda punya waktu untuk menyembuhkan dan membangun kembali kekuatan.
Fleksibilitas yang buruk. Jika Anda memiliki kelenturan yang buruk, otot-otot Anda mungkin tidak dapat menahan kekuatan penuh dari tindakan yang diperlukan selama aktivitas tertentu.
Ketidakseimbangan otot. Meskipun tidak semua ahli setuju, beberapa menyarankan bahwa ketidakseimbangan otot dapat menyebabkan cedera hamstring. Ketika otot-otot di sepanjang bagian depan paha Anda – paha depan – menjadi lebih kuat dan lebih berkembang daripada otot-otot hamstring Anda, Anda mungkin lebih cenderung melukai otot-otot hamstring Anda.

Komplikasi
Kembali ke aktivitas peregangan sebelum otot hamstring Anda benar-benar sembuh dapat menyebabkan cedera berulang.

Pencegahan
Sebagai bagian dari program pengkondisian fisik secara keseluruhan, latihan peregangan dan penguatan secara teratur dapat membantu meminimalkan risiko cedera hamstring. Cobalah untuk bugar bermain olahraga Anda; jangan mainkan olahraga Anda untuk mendapatkan kebugaran.

Jika Anda memiliki pekerjaan yang menuntut fisik, pengkondisian teratur dapat membantu mencegah cedera. Tanyakan kepada dokter Anda tentang latihan pengkondisian yang tepat.