Apa Yang Di Hadapi Papua Adalah Masalah Pendidikan

Masalah pendidikan adalah masalah sumber daya manusia di satu bidang, khususnya di Papua. Pendidikan harus dikejar oleh setiap individu, karena pendidikan adalah hak asasi manusia yang harus dikejar di masa sekarang.

Wajah pendidikan di Papua sangat jelas, masih tampak menyesal. Meskipun banyak orang Papua sekarang berada di sekolah menengah, bahkan sebagai guru dan dokter, kenyataannya masih tidak mencerminkan keadaan sebenarnya dari wajah pendidikan di Papua.

Masalah dengan pendidikan di Tanah, Papua adalah bahwa pemerintah masih memiliki masalah untuk diselesaikan dalam hal layanan pendidikan. Kekurangan guru sekolah dasar di daerah pedesaan telah mengakibatkan kegagalan proses pembelajaran.

Masih banyak sekolah dasar di daerah terpencil dan terpencil yang belum tersedia, rumah kepala sekolah dan guru tidak disediakan, banyak kepala sekolah dan guru meninggalkan misi, yang mengakibatkan absennya direktur dan guru yang bertanggung jawab. Meskipun pemerintah menyediakan bantuan perumahan pada tahun 2014 di dua puluh kabupaten di provinsi Papua, masih ada beberapa guru yang meninggalkan pekerjaan rumah mereka karena kenyataan bahwa tidak ada tempat yang layak untuk tinggal di pekerjaan rumah mereka, oleh karena itu para guru meninggalkan mereka. pekerjaan rumah dan tanggung jawab dan saya mencari tempat yang layak untuk tinggal.

Melihat masalah pendidikan di Papua, sebenarnya, kunci masalahnya terletak pada kurangnya pendidik, sehingga hal ini menyebabkan sejumlah anak Papua / young papua yang tidak bisa mendapatkan pendidikan yang baik. Hal ini menimbulkan berbagai masalah, termasuk durasi rata-rata sekolah dan angka melek huruf yang rendah di Papua, tingginya jumlah orang yang buta huruf, dll.
Masalah-masalah yang menghambat pendidikan di Papua akan mengancam potensi anak-anak Papua untuk tumbuh sebagai orang yang mandiri. Hak mereka atas pendidikan yang memadai tidak dapat dihormati. Jika situasi ini tidak dikendalikan, dapat dijamin bahwa anak-anak Papua selalu terikat oleh lingkaran ketidaktahuan dan bahkan akan dihadapkan dengan kesulitan.
Melalui pendidikan, siapkan sumber daya manusia untuk pembangunan. Meskipun pembangunan fisik bagus, apa bagusnya jika masih banyak negara yang runtuh karena ketidakmungkinan mendapatkan hak-hak mereka, salah satunya adalah hak atas pendidikan.

Adapun masalah staf pengajar yang sangat terbatas di Papua, juga sangat memprihatinkan. Namun, seperti yang kita ketahui, guru memang berperan dalam pendidikan. Pendidikan sebenarnya berada di pundak para guru. Memang, kejahatan dan keberhasilan pendidikan pada dasarnya ada di tangan para guru. Karena, sosok guru memiliki peran strategis dalam “patung” murid sehingga mereka cerdas, cerdas, berkualitas, bermoral dan berpengetahuan luas sesuai dengan tujuan pendidikan nasional.

Jelas bahwa langkah pertama dan terpenting untuk mengatasi kasus pendidikan di Papua adalah konsep utama pendidikan Papua yang harus dipikirkan dan didiskusikan dengan cermat. Filosofi pendidikan Papua yang matang dan bertujuan untuk menanggapi masalah kontemporer dan masa depan akan memberikan dasar yang kuat untuk perencanaan pendidikan di Papua. Tanpa dasar yang kuat, pendidikan di Papua kehilangan visinya yang kuat.

Masalah terbatasnya ketersediaan gedung dan infrastruktur sekolah di sejumlah desa yang tersebar di Papua harus lebih diperhatikan oleh pemerintah. Setidaknya pemerintah prihatin dan siap melangkah untuk membantu mengelola masalah pendidikan.

Misalnya, pemerintah tidak harus membangun gedung sekolah yang memadai dan infrastrukturnya. Ketika kita melihat dampak pembangunan gedung sekolah, itu akan membuang-buang dana dari anggaran daerah dan anggaran negara (APBD dan APBN) karena banyak sekolah dibangun di daerah terpencil, tetapi tidak berfungsi dengan baik karena tidak ada guru yang akan mengajar di daerah. Mengingat situasi saat ini, hampir semua siswa Papua setelah menyelesaikan studi mereka semua lari ke ranah politik, hanya segelintir orang yang dipanggil untuk menjadi guru.
Pemerintah harus menyediakan fasilitas dan infrastruktur pendidikan dan memfasilitasi sekolah-sekolah yang ada, seperti sekolah asrama sekolah Katolik berbasis sekolah atau sekolah Yayasan Kristen (YPPK dan sekolah YPK).